by

Fungsi Isolator untuk Convert Pulsa

Isolator pulsa adalah pemancar pulsa dengan Isolasi. Isolasi adalah pemisahan listrik dari dua sirkuit sehingga tidak ada aliran elektron antara dua sirkuit.

Isolasi Pulsa

Isolasi convert pulsa adalah salah satu masalah paling penting dalam pengendalian proses. Hal ini digunakan untuk mencegah loop arus yang tidak diinginkan, loop tanah, perlindungan peralatan halus dan memastikan keselamatan operator manusia ketika tegangan mode umum yang tinggi diharapkan.

Isolasi adalah pemisahan listrik dari dua sirkuit sehingga tidak ada aliran elektron antara dua sirkuit. Tegangan kerusakan isolasi yang ditentukan untuk peralatan tersebut, adalah tegangan yang diperlukan untuk menyebabkan flash-over atau kerusakan dalam isolasi, dalam rangkaian seperti itu.

Isolasi dalam rangkaian analog tujuan umum biasanya dicapai dengan melewatkan pulsa. Melalui penghalang menggunakan kopling magnetik atau optik kemudian mengubah pulsa ke tipe output yang diperlukan. Biasanya ada tiga jalur isolasi untuk dipertimbangkan yaitu pasokan ke input, pasokan ke output dan input ke output.

  • Isolator bertenaga pulsa menyediakan isolasi untuk jalur input atau output dan output atau suplai. Tetapi tidak untuk jalur input atau suplai (karena pulsa adalah suplai).
  • Isolator bertenaga loop menyediakan isolasi untuk jalur input atau output dan input atau supply. Tetapi tidak untuk jalur output atau supply.
  • Hanya 4-kawat atau pemancar bertenaga terpisah yang akan memberikan isolasi galvanik 3 arah yang benar yang akan mengisolasi ketiga jalur.

Apa Saja Fungsi Isolator untuk Convert Pulsa?

Kebutuhan Isolasi

Dalam sebagian besar proses ada potongan-potongan peralatan pengukuran dan kontrol elektronik dari banyak manufaktur yang berbeda. Pulsa-pulsa dari instrumen-instrumen ini saling berhubungan satu sama lain dan dengan sensor, transduser dan perangkat keluaran yang terhubung dalam loop proses.

Dalam sistem pengukuran dan kontrol tersebut, ada beberapa masalah yang mungkin terjadi, yang semuanya dapat diselesaikan dengan memasukkan isolasi yang tepat di antara pulsa. Isolasi yang tepat harus menjadi prioritas tertinggi dalam sistem kontrol proses.

Isolasi yang digunakan dengan benar akan mencegah loop arus yang tidak diinginkan, loop ground, kerusakan pada peralatan halus dan memastikan keselamatan operator manusia ketika tegangan mode umum yang tinggi diharapkan.

Masalah Common Ground Loop

Jenis kesalahan ini terjadi ketika jalur balik dari resistansi terkecil untuk pulsa adalah melalui arde atau arde. Contoh dari jenis kesalahan ini adalah ketika mengukur pH suatu cairan dan cairan tersebut memiliki jalur balik ke catu daya yang di-ground. Harus diingat bahwa jika pengukuran tidak diisolasi jalur pengembalian dapat melalui salah satu instrumen yang terhubung ke pabrik yang sama.

Masalah Loop Terkini Umum

Masalah perulangan saat ini akan muncul kapan pun jalur dengan resistansi minimum untuk arus keluaran loop bukan jalur yang diinginkan. Contoh klasik dari ini ditunjukkan di bawah ini, dua instrumen penerima dipasok dari pasokan 24Vdc yang sama dan memiliki input umum dan negatif pasokan.

Dalam ilustrasi ini arus mengalir ke Rec Inst. 1 di mana ia menemukan jalan perlawanan paling tidak untuk kembali ke tanah pasokan adalah kembali melalui Rec Inst. 1 rel suplai negatif, sehingga melewati input dari Rec Inst 2.

Masalah Tegangan Mengambang Umum

Tegangan tinggi yang berbahaya dapat hadir pada tingkat sensor, seperti dalam kasus dengan shunt dc. Tegangan convert pulsa ini akan dilakukan melalui pemancar non-terisolasi yang menciptakan ancaman bagi manusia dengan beban mengambang atau kerusakan pada perangkat penerima.

News Feed